children_of_the_moonKetika sedang bersepeda di kampung kakeknya, seorang bocah melihat ada pohon kenari raksasa di dekat sungai. Ia penasaran dan mendekatinya. Namun ketika sampai di pohon itu, tiba-tiba ia terseret arus sungai dan terbawa masuk ke dalam dunia di balik pohon kenari.

Nono, si bocah itu, terseret dan terjerembab ke masa ketika Cornelis de Houtman dan pasukannya tiba di tanah Jawa. Karena ia tengah memakai kaos Manchester United, maka pasukan Belanda menuduhnya sebagai mata-mata Inggris yang menjadi musuh belanda waktu itu. Bermula dari sini, petualangan Nono di dunia lain, yang layaknya film “The Chronicle of Narnia” terus berlanjut.

Kisah itu termuat di buku “Anak Rembulan” karangan Djokolelono yang cetakan pertamanya terbit di tahun 2011. Penulis yang sempat ngetop di tahun 1970-an sampai dengan 1980-an ini, memang terkenal sebagai seorang penulis buku fiksi ilmiah dan juga buku anak-anak.

Pengarang kelahiran Blitar tahun 1944 itu sangat produktif, dan kisah-kisahnya dianggap melampaui zamannya. Ia penah menulis serial penjelajahan ke antariksa dengan imajinasi yang, tidak hanya disukai oleh anak-anak, namun juga pembaca dewasa. Buku seri fiksi ilmiahnya di antaranya; “Jatuh ke Matahari”, “Bintang Hitam”, “Bencana di Planet Poa”, “Sekoci Penyelamat Antariksa”, dan “Kunin Bergolak”.

Zainal Arifin, seorang pegiat di Kalfa (Kaldera Fantasi); komunitas dengan titik fokus pada fiksi fantasi, pasca menghadiri sebuah acara di mana Djokolelono menjadi pembicaranya, sempat menuliskan ulang apa yang ia dengar dengan dari pengarang tersebut. Menurut Djokolelono, sebagaimana ditulis oleh Zainal, menulis karya fiksi ilmiah pada dasarnya adalah menulis sesuatu yang rasional dan mengikuti hukum-hukum ilmiah, walaupun hukum ilmiah itu merupakan khayalan atau spekulasi.

Ia melanjutkan, bahwa fiksi ilmiah dan fantasi bisa jadi adalah bentuk lain dari mitologi. Dan mitologi sendiri berakar dari rasa ingin tahu akan hal-hal yang tak bisa dijelaskan. Djokolelono sempat mengutip dari Mirriam Allen de Ford, “Science fiction deals with improbable possibilities, fantasy with plausible impossibilities”. Ternyata dengan ke-takterbatasannya, fiksi ilmiah memberikan alternatif lain dari mimpi tentang masa depan.

“Generasi TVRI” tentu mengalami serial “Aku Cinta Indonesia” (ACI) yang sempat disukai anak-anak. Cerita itu adalah juga salah satu karya Djokolelono. Episode ACI yang ia tulis adalah; “Gatal-gatal Tenar”, “Bunga Buat Bu Hardilah”, dan “Nuk, Semua Cinta Padamu”. Dengan tangan dinginnya, meskipun ia dikenal sebgai pengarang fiksi ilmiah, namun Djokolelono juga berhasil mengangkat cerita anak-anak yang berjejak dari kehidupan sehari-hari.

Ia juga kemudian menulis kisah petualangan Astrid; seorang gadis kecil yang mengalami banyak pengalaman yang dapat melonjakkan adrenalin. Kisah berjalan dari satu peristiwa ke peristiwa berikutnya, dan Astrid sebagai tokoh utama di kisah itu berhasil menawan minat anak-anak untuk terus mengikuti alur kisahnya. Tak kurang dari sembilan kisah tentang Astrid ini telah diterbitkan, yaitu; “Astrid dan Bandit”, “Astrid dan Pelarian”, “Astrid : di Palungloro”, “Astrid : Duel Dua Dukun”, “Astrid : Penculikan Tamu Negara”, “Astrid Dibajak”, “Astrid : Shooting di Pulau Bencana”, “Astrid : Jatuh Cinta”, dan “Astrid : Rumah Pohon.”

“Petualangan Tom Sawyer” karya Mark Twain yang terkenal, kehadirannya di publik pembaca Indonesia, kerja terjemahannya pernah dibidani oleh Djokolelono. Ya, ia memang banyak juga menerjemahkan karya-karya para pengarang asing ke dalam bahasa Indonesia, yang akhirnya memperkaya pilihan khalayak pembaca.

Kehadiran “Anak Rembulan” sebagai buku terbaru Djokolelono tentu mencuatkan kegembiraan, khususnya bagi para pecinta cerita anak dan fantasi. Ya, setelah “menghilang” bertahun-tahun, sang legenda cerita anak dan fiksi ilmiah ini, kini muncul kembali masih dengan kelihaiannya dalam mengisahkan sisi-sisi menarik dan tak terduga dari imajinasi yang ia lambungkan setinggi-tingginya.

Djokolelono adalah pengarang yang telah berkarya jauh sebelum film fantasi “Star Wars” hadir di tengah-tengah masyarakat Indonesia. Anak-anak, sebagai bagian penting dari masyarakat pembaca, baik di Indonesia maupun dunia, memang sudah selayaknya diperhatikan dan “dimanjakan” lewat cerita-cerita yang seru dan memancing imajinasi. Tentu dengan tidak mengesampingkan penyesuaian antara kisah dengan usia mereka.

Dengan “kecerdasan fantasi” yang dimiliki oleh Djokolelono, barangkali karya-karyanya—baik yang lama maupun yang baru, tidak akan sulit diterima oleh pembaca anak-anak dari sudut dunia mana pun. Lewat Nono, Astrid, dan tokoh-tokoh lainnya, Djokolelono hendak menawarkan petualangan yang tak terlupakan.[irf]

Advertisements