karir-yg-pendek

“Sadayana 26 Kg, janten 26-rébueun jang”

“Oh, teu tiasa langkung pak? Da asa seueur ieu téh?

  “Atos pas, tingal nyalira timbanganna”

 “Oh enya atuh, hatur nuhun pak”

Sebuah ingatan akan percakapan pada musim panas tahun 2011 silam di depan rumah, antara saya dan tukang loak. Sore itu saya menjual seluruh draft revisi skripsi dan diktat kuliah saya dengan hitungan seribu rupiah per kilogram. Tak semua saya jual, saya sisakan sekitar 300 gram handout yang isinya saya rasa cukup penting dan tak dapat saya temukan di buku. Sebenarnya sedikit berharap tumpukan kertas tersebut bisa laku setidaknya 40 ribu rupiah, karena setidaknya saat saya berbaring di kamar dan melirik ke arahnya, tumpukan tersebut sudah dapat dibangun seukuran kasur yang saya gunakan bila disusun.

Terpaksa saya gadaikan kumpulan ilmu dan kenangan tersebut, karena selain cukup memakan tempat di kamar, uang hasil penjualannya saya butuhkan untuk membeli tiket masuk job fair di kawasan Braga minggu depan. Entah job fair keberapa yang saya ikuti setelah lulus kuliah, walau sebenarnya saya sempat bekerja 5 bulan di sebuah distributor produk kopi sachet ternama tanah air sebagai staff akunting. Klise mungkin, tapi alasan saya memutuskan undur diri, karena merasa banyak yang salah dalam sistem yang dijalankan perusahaan sehingga merugikan karyawan (tipikal alasan resign seorang fresh graduate). Dan begitulah akhir pekerjaan pertama saya setelah sebelumnya 6 bulan menganggur sejak tanggal kelulusan sidang.

Memang saya sedikit terburu-buru mencari pekerjaan dibanding kawan-kawan yang lain, karena bersamaan dengan kelulusan saya pada ujian sidang skripsi Februari 2010, Ayah saya pun lulus dari tempat kerja yang selama ini berperan memberi nafkah keluarga alias pensiun. Sementara adik saya yang terpaut 8 tahun usianya masih bersekolah di SMP.  Terburu-buru, hingga beberapa kali hampir terjebak rekrutmen perusahaan yang melakukan penipuan penjualan terhadap masyarakat.

April 2011, memasuki bulan keempat menganggur setelah mundur, kejenuhan mulai merasuk, rekening tabungan sudah bau busuk. Sedikit merasa bodoh mengorbankan keluarga demi idealisme ceroboh. Terhitung empat kali sudah perjalanan antar kota ditempuh demi status mentereng karyawan perusahaan beken. Pesangon Ayah sudah ludes, sementara saya masih apes.

Hasil penjualan diktat kuliah sudah habis untuk selembar tiket bursa kerja, bisnis pulsa lebih banyak nagih hutangnya daripada hitung labanya, mulai putar otak dan cerita sana-sini dengan kengkawan untuk mendapat penghasilan tambahan yang akhirnya membawa saya kepada pekerjaan membuat cutting sticker. Tanpa diduga pekerjaan membuat cutting sticker itu tak semudah yang dibayangkan, cukup membebani mata, leher dan punggung.

Setelah dikerjakan dan dibentuk polanya oleh komputer dan mesin, ternyata sticker jenis ini mesti dikelupas bagian tak terpakainya secara manual. Makin kecil ukuran sticker-nya makin sulit pengerjaannya. Satu lembar kertas sticker berukuran sebuah pintu hanya mampu saya kerjakan satu hari saja, itupun perlu diakhiri dengan sebuah pijatan pada malam hari. Tujuh hari berlalu, tujuh lembar raksasa cutting sticker berhasil saya selesaikan dan mendapat upah 5.000 rupiah per lembarnya.

Tiga puluh lima ribu rupiah, cukup untuk membeli pulsa 10.000 rupiah, mencetak pas foto 8 buah dan kelengkapan surat lamaran kerja beberapa lembar. Tersisa 10.000 rupiah,  kemudian ingat besok lusa ada panggilan wawancara pekerjaan, rambut perlu dirapikan, shampoo andalan di rumah sudah tak tersisa, pilihannya hanya dua, membeli sebotol shampoo tapi rambut dibiarkan gondrong saat wawancara lusa atau menggunakan sisa uangnya untuk mencukur rambut dengan gaya hampir botak sehingga shampoo sudah tak lagi dibutuhkan. Dan akhirnya saya memilih alternatif yang kedua.

Rezeki itu hadir di bulan Juni, saya akhirnya bekerja kembali di sebuah perusahaan multifinance dengan jumlah take home pay turun 35% dari perusahaan sebelumnya. Bersyukur, setidaknya menjelang hari lebaran di bulan Agustus saya memiliki penghasilan walau tanpa Tunjangan Hari Raya. Menyesal, karena saya pernah menghadiahi keluarga saya menu lauk buka puasa hanya dengan sebuah kerupuk  ojay dibagi masing-masing per kepala. Selama Ayah saya bekerja, tak pernah ia memberi makan keluarga hanya dengan makanan tak bergizi tersebut. Sakit tentunya, sakit hati saya atas ketidakmampuan ini.

Gaji yang kurang layak untuk lulusan S1 masih coba saya terima, berharap loyalitas dan pengembangan etos kerja dapat berdampak pada karir dan kenaikan salary. Sambil bekerja saya mulai berbisnis untuk mencari tambahan penghasilan, apapun yang bisa saya jual saya coba putar di pasaran, dari mulai bisnis keripik yang sedang musim, sandal pria, kaos anak sampai kemeja bermotif batik klub sepak bola.

Satu setengah tahun sudah saya bekerja di perusahaan tersebut, surat pengangkatan pegawai tetap pun sudah disodorkan HRD. Senang yang disusul kecewa dalam sepersekian detik melihat kenaikan gaji saya hanya sebesar 5.000 rupiah dari gaji awal.

Otak mulai berputar kembali, berpikir mengenai masa depan karir di perusahaan ini, apalagi tahun ini adik sudah mulai mengenakan seragam putih-abu yang tentunya membutuhkan tambahan biaya. Sampai akhirnya saya bertemu dengan seorang teman kuliah di sebuah pusat perbelanjaan di daerah Pajajaran Bandung yang bekerja memasarkan produk perbankan saat itu. Mendengar bagaimana penghasilannya dari pekerjaan tersebut, saya pun mulai membuang idealisme pribadi yang beranggapan lulusan S1 harus bekerja mengatur sistem dan prosedur. Saya memutuskan untuk turun ke jalan, siap bermandikan terik dan bertemankan hujan.

Akhirnya saya menyandang gelar sebagai pegawai bank, suatu kebanggaan tersendiri untuk Ibu saya, saat sewaktu-waktu ditanya tetangga yang membeli jajanan di warung makanan Ibu, dengan lantang dan wajah sumringah Ibu menjawab, “Nu paling ageung ayeuna mah tos damel di Bank”, begitupun saat halalbihalal keluarga besar di hari raya, walaupun sebenarnya status saya di perusahaan masih karyawan outsourcing. Memang tingkat penghasilan meningkat tajam, gaji pokok yang saya terima dari perusahaan sebelumnya naik 2 kali lipat, apalagi bila di bulan tersebut saya melebihi target yang ditetapkan, ada tambahan insentif menanti, namun berbanding lurus juga dengan pengeluaran yang bertambah besar karena biaya bahan bakar, perawatan kendaraan dan tarif parkir yang menjadi sangat boros.

Bekerja sebagai staf pemasaran dengan jam kerja fleksibel sangat menyenangkan buat saya, di siang hari saya dapat pulang ke rumah untuk makan siang masakan Ibu demi menghemat pengeluaran. Namun resikonya harus siap juga menerima panggilan siang-malam bahkan akhir pekan, deringan telepon adalah nada kebahagiaan yang mempunyai peluang dalam memberikan rezeki dan menambah pencapaian prestasi kerja saya.

Beberapa bulan berlalu, rute pergerakan saya di Bandung menjadi semakin luas, yang saya rasa pasti sudah melebihi rute tukang ojek dalam sehari. Tak hanya mobilitas, keterampilan saya berbicara pun mengalami peningkatan, karena pekerjaan ini memaksa saya berbicara dengan banyak orang baru dalam waktu singkat. Dalam sehari saya dapat berkenalan dengan 5-20 orang baru, bahkan dapat langsung menggali kehidupannya. Ya, saya yang dikenal sangat introvert kini kuat berbicara seharian dengan topik yang beragam.

Kerja fleksibel di perusahaan dengan nama besar, tak berarti bisa tumpang kaki minum kopi. Setiap sebulan sekali menjelang akhir bulan, selalu diadakan penggalauan massal dengan audiens para pekerja lapangan. Dan di awal bulan setiap personil akan disidang satu persatu untuk menentukan masa depannya di perusahaan. Persidangan macam ini dapat dimulai dengan berbagai kalimat horror yang langsung berdampak pada detak jantung tak menentu, urat syaraf menegang dan lidah yang kelu.  “Masih betah kerja di sini?” adalah salah satu contoh kalimat horror pembuka yang langsung membawa saya pada keadaan di atas. Kadang sang algojo sengaja memberi jeda dengan sebuah kesunyian yang membunuh,  hanya satu tatapan sinis dan suara ballpoint yang ia mainkan cukup membuat gaduh isi kepala. “Kalau pencapaiannya tidak bisa diperbaiki, meningan keluar aja, ini perusahaan, bukan yayasan”. Belum mampu saya membalas kalimat tersebut si penyidang kemudian menimpal lagi dengan kalimat, “bulan ini kesempatan terakhir kamu deh, kalau nggak target, kamu udah tau lah mesti ngapain”.

Ya, begitulah pekerjaan sales marketing, serasa berjalan di seutas tali yang memisahkan antara hidup dan mati. Tekanan macam inilah yang menyebabkan mood bisa naik turun dalam hitungan hari bahkan jam. Di satu sisi saya masih ingin berjuang sampai batas kemampuan dan rejeki, namun di sisi lain saya harus realistis menghadapi target yang imajinatif dan memikirkan pemenuhan kebutuhan keluarga kalau-kalau ujungnya saya harus memecat diri. Hal inilah yang membuat pengembaraan karir saya begitu panjang, dari satu bank ke bank yang lain, dari produk pinjaman hingga produk tabungan. Dalam jangka waktu 3 tahun saja saya sudah berkelana di empat bank yang berbeda, dari mulai bank asing, syariah, sampai BUMN dan konvensional pernah saya alami, namun tak satupun diantaranya berbuah status pegawai tetap.

Sampai suatu hari, seorang lelaki dengan perawakan cukup kurus namun rapi datang mengunjungi meja saya saat bekerja sebagai staff marketing funding sebuah Bank BUMN. Bahasanya yang sopan diplomatis menandakan ia seseorang yang terbiasa dengan hierarki pekerjaan. Awalnya ia bertanya soal kredit perumahan, namun ternyata hanya basa basi belaka. Ia kemudian mengangkat sebuah kotak plastik ke atas meja, dan membukanya perlahan. Sedikit tercium aroma gula saat udaranya terlepas. Ah, ya rupanya ia menawarkan aneka jajanan pasar. Dengan kemampuan diplomasinya semacam itu? Sungguh mengherankan! Ia menghabiskan sekitar 5 menit waktunya untuk bercerita soal rumah yang akan ia jual, untuk meminta ijin berjualan kue di kantor pada akhirnya. Dan terkuak juga kenyataan bahwa ia mantan kepala bagian akunting yang baru saja diberhentikan oleh sebuah pabrik garmen karena guncangan resesi ekonomi tahun 2015. Sebuah lompatan besar yang harus ia lakukan saat ia terbiasa bekerja di belakang komputer dan kini harus menjajakan kue basah keliling.

Setelah membeli dua buah kue darinya, tanpa bermaksud menggurui, saya beri sedikit saran penjualan yg lebih efektif, agar ia tak perlu mengelilingi seluruh komplek ruko setiap harinya, lebih baik berjualan di keramaian atau menitipkan saja jajanannya ke kantin-kantin pegawai. Segera setelah ia pergi, saya pun mulai banyak-banyak berpikir. Selama ini saya berjuang mengincar karir dan status karyawan tetap, tapi pada ujungnya segala perjuangan kita dapat diputus begitu saja oleh tangan orang lain yang kita hormati dengan sebutan pak. Beberapa minggu kemudian saya memutuskan untuk resign dari dunia perbankan dan menghindari perusahaan besar dengan aturan ketat untuk dimasuki, karena tujuan akhir saya hanya satu, yaitu membangun perusahaan sendiri.

Tahun keenam pasca kelulusan sidang sarjana, Curriculum Vitae saya sudah ramai dengan berbagai nama, tak sedikit pun merasa bangga dibuatnya karena sudah tahu apa yang ada di dalamnya. Tak satupun titel pegawai tetap saya dapatkan untuk kabar bahagia kepada orang tua. Jenuh sudah pasti, jadi bujang lapuk apa lagi, berbagai bisnis yang dibangun tak kunjung berbuah hasil, partner yang kemudian berhenti selalu menjadi ironi.

Dalam rentetan kisah saya berganti-ganti pekerjaan, beberapa kali masa-masa pengangguran saya selama 3-4 minggu tertolong oleh fotografi dan sedikit keterampilan pop art yang baru dipelajari secara otodidak, padahal kamerapun tak punya. Termasuk dalam pekerjaan saya saat ini, tak pernah saya sangka, hobi saya di bidang fotografi dan keisengan menulis di blog menjadi alasan saya diterima di perusahaan ini. Mungkin pertanda Tuhan, bahwasanya rejeki terbuka bagi orang yang terus membuka diri. Namun saat ini saya masih menghitung diri sebagai seorang pengangguran selama perusahaan yang saya rancang belum berlari. [Arfin]

 

Advertisements